Laper

“Haduuuh bokeeek…”

Keluhan standar saya tiap bulan. Salah saya. Suka bikin ‘kunjungan dadakan’ ke Mango, Zara, La Senza, dan sejenisnya. Gesek sana, gesek sini, pulang hepi.

Ah…

Terus mikir, kok meski gaji nambah, kebutuhan seakan ikut nambah ya? Hukum ekonomi? atau hukum menjadi manusia?

Teringat saat dulu masih junior art director. Yaaa, memang duluuuuu banget sih. Tapi tetep aja, nominal yg kecil banget kerap membuat saya meringis dan bertanya, “kok dulu gue masih bisa survive ya?”

Bukan lebay bukan drama, tapi ini true story.

Dulu banyak cara untuk ngakalin gaji pas-pasan dengan kebutuhan hidup di ibukota yang gila-gilaan. Bawa botol kosong ke kantor untuk refill aqua, kadang ngambil tissue toilet (maap ni maap), kadang ngambil gula di pantry (hehehe gak selalu kok). Tapi satu yang paling saya inget, dan mungkin selamanya akan selalu nempel di ingatan saya yang lumayan short term memory ini.

Saat itu kantor saya lagi pitching indomie. Salah satu materi presentasinya adalah mendisplay semua jenis kompetitor dalam bentuk produk-produk yang ditempel di board, dan semuanya mie instant!

Saat itu saya beneran enggak punya duit. Ada sih duit, tapi cuma cukup buat bolak balik kantor naek ojek selama beberapa hari sampai gaji ditransfer.

Jadi pilihannya, enggak makan, atau jalan kaki.

Saya pilih enggak makan. Dan hasilnya… ya laper 😦

Pitching indomie sudah berlalu. Hasil pitching-nya enggak penting dalam story ini, tapi board presentasi itu digeletakkan begitu saja di sebelah mounting booth, dengan mie-mie instant masih menempel di atasnya!

Yah, seperti yang sudah para pemirsa duga, besoknya mie-mie instant tersebut sudah berpindah ke kosan saya 🙂

Moral of the story, kantor saya enggak pernah pitching indomie lagi.

Dari 15minutes

Advertisements